Kenapa MX lagi?

[artikel 23 Februari 2011] Judul ini mungkin memiliki 2 arti bagi pembaca :D pertama mungkin pembaca berasumsi masalah apalagi yang dialami MX EYD :D Bukan bro, ini bukan masalah di motor, tapi ini masalah pilihan.

Yap, kenapa saya memilih Jupiter MX lagi sebagai motor ketiga, padahal motor sebelumnya kemarin juga sama Jupiter MX? MX yang lama sudah hampir 5 tahun menemani EYD dalam suka dan dukanya, melibas ribuan kilometer sebagai motor harian PP rumah kantor dan juga touring.

Kenapa MX lama dijual? Banyak cerita kenangan yang sebenernya sulit untuk melepas MX lansiran 2006 ini, tapi karena mungkin salah dalam penggunaan suka digeber yang berakibat mesin menjadi kasar ditambah tuh motor sering jatuh n tabrakan juga jadi semangat merawatnya jadi berkurang.

Lalu kenapa setelah dijual pilih motor yang sama lagi? Sebenernya sudah ada beberapa pilihan sebelum akhirnya saya meminang New Jupiter MX lagi, diantaranya sempet melirik Vixion, Byson, NMP bahkan sempet ada keinginan memaksakan diri mengambil Ninja 250R. Tapi diantara berbagai godaan itu datang, tiba-tiba YMKI menelurkan sosok New Jupiter MX yang jujur sepanjang EYD pake MX lama dulu, fitur-fitur seperti rear disk brake, 5 speed, pelek tapak lebar adalah fitur yang EYD tunggu-tunggu. Ditambah kebutuhan harian untuk memudahkan angkut-angkut bawaan banyak, akhirnya motor bebek New Jupiter MX nyaris sempurna menjadi pilihan akhir EYD untuk memenuhi kebutuhan.

New Jupiter MX hadir dengan peningkatan pada torsi dan daya maksimum, terasa sempurna dengan banyak penambahan berbagai fitur andalan seperti kunci SKS, rear discbrake, pelek lebar 2.5″, ban profile besar 100/17 plus spion sporty yang membuat penampakan New Jupiter MX ini nyaris makin sempurna di mata saya.

Di artikel selanjutnya EYD akan share impresi riding, test performa selama 6 bulan ini menyemplak MX buat harian.

Silahkan dikomentari :)

This entry was posted in Dunia Motor, Yamaha and tagged . Bookmark the permalink.

0 Responses to Kenapa MX lagi?

  1. Phenom says:

    Mirip sekali dengan saya..
    4 tahun pakai MX, akhir nya ganti ke NJMX lagi.. Haha..
    Udah cinta bgt lah kalo buat jalan2 di Jabotabek..
    Sayang NJMX susah nyari setingan yg pas.. Musti bolak-balik tes drive smp 1 jam’an.. Biar tarikan mantep tapi tetep hemat BBM..
    Padahal di Old MX cuma butuh waktu 10menit, hehe

  2. Phenom says:

    Bukan ganti oli bro.. Tapi setelah service rutin.. Biasa nya setingan mekanik gak sesuai selera..
    Kaya bukaan gas, setingan karbu, kerenggangan pengapian di busi, dll dah.. Hehe
    Sukses warung nya bro..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *