Begini Harusnya Switch Lampu Jauh Jupiter MX

Melihat varian Jupiter MX series kok ada yang kurang srek ya di bagian dashboard. Coba perhatikan saklar lampu jauh Jupiter MX, dia menggunakan model geser sama seperti yang ditemukan pada varian Vega R dan Mio series.

EYD malah srek dengan model switch lampu jauh miliknya Jupiter Z yang menggunakan model tekan. Apa kelebihan dan kekurangan 2 model tersebut.

Menurut EYD saklar model tekan (Jupiter Z) memiliki 2 kelebihan yakni lebih awet karena pengoperasiannya hanya dengan menekan. Kedua secara psikologi riding, kita sama-sama tau semua varian bebek tidak memiliki fitur lampu dim seperti halnya motor sport. Nah dengan model tekan ini pengguna motor bebek bisa mengfungsikan saklar lampu jauh layaknya lampu dim.

Sedangkan saklar model geser (Jupiter MX) menurut EYD memiliki kekurangan yakni sebaliknya. Karena operasinya adalah geser seiring frekwensi pemakaiannya saklar model ini sering copot (lepas dari dashboard). Ini bisa terjadi karena pemakai sering mengoperasikan saklar ini layaknya lampu dim. Untuk kelebihan model saklar ini EYD belum temukan sejauh memakai 2 series Jupiter MX.

Via tulisan ini EYD ingin mengusulkan kepada YMKI bisa update tipe saklar Jupiter MX ke depan untuk menggunakan model tekan seperti varian Jupiter Z. Karena MX ini tipe bebek sport, operasi dim adalah kebutuhan dasar pengguna. Mosok Jupiter Z bisa ngedim mosok MX mo ngedim aja agak susah karena harus menggeser saklar :D

Gimana menurut mas bro semua, silahkan dikomentari.

This entry was posted in Yamaha and tagged . Bookmark the permalink.

0 Responses to Begini Harusnya Switch Lampu Jauh Jupiter MX

  1. namharira says:

    betul, abis pake JupZ ke MX ribet buat ngedim

  2. nsx125 says:

    naaah
    bner banget
    saya udah mulai kerasa berapa kali
    waktu mau ngedim
    emang agak susah om
    apalagi sambil neken kopling
    trus agak keras buat digeser

  3. Rudy says:

    setuju om, dulu waktu beli pertama susah juga menyesuaikan diri dengan model saklar high beam seperti itu, secara riwayat make motor sebelumnya selalu pake saklar model geser. Dan akhirnya kejadian juga sekitar tahun ke 4 make MX, pas mau maen lampu high beam copot juga tuh kenobnya, jatuh dan hilang gak tau kemana. Diakal-akalin susah juga, klopun bisa ngrusak pandangan mata karena kesannya jadi kurang rapi gitu. Pada akhirnya beli juga segelondong left handle switch dengan harga yang tidak murah tentunya…. Konyol banget dah klo dipikir-pikir soalnya secara fungsi saklar2nya masih baik semua….

  4. luwakjos says:

    Originally Posted By Rudysetuju om, dulu waktu beli pertama susah juga menyesuaikan diri dengan model saklar high beam seperti itu, secara riwayat make motor sebelumnya selalu pake saklar model geser. Dan akhirnya kejadian juga sekitar tahun ke 4 make MX, pas mau maen lampu high beam copot juga tuh kenobnya, jatuh dan hilang gak tau kemana. Diakal-akalin susah juga, klopun bisa ngrusak pandangan mata karena kesannya jadi kurang rapi gitu. Pada akhirnya beli juga segelondong left handle switch dengan harga yang tidak murah tentunya…. Konyol banget dah klo dipikir-pikir soalnya secara fungsi saklar2nya masih baik semua….

    sejutu banget om…walopun keliatannya kecil n simpel tp fungsinya vital, aplg kl sambil narik handle kopling.

  5. sampai sekarang njmx & cs1 tetep jadi bebek sakti yang perlu buat dikoleksi :mrgreen:

  6. FaizaL says:

    SETUJU banget.
    susah mau nge-dim.. hahaha

  7. wasisimmortal says:

    shogun 110 dan generasi supra100cc pakai tekan push gitu, warna merah.. paling nyaman buat ngedim kayaknya broww

  8. bent says:

    setuju om. malah di MX saya sudah bolak-balik copot

  9. odell says:

    Benar banget mas EYD. Saya sendiri merasa betul kalau fungsi saklar yang ini benar2 penting. Tapi karena belum terbiasa, saya malah lebih sering ngedim pakai saklar on/off di samping gas, lebih empuk mainkannya daripada saklar di kiri yang cukup berat dan masih keras walau sering dipakai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *