Menyikapi Galau Ninja 250R FI, cukup dengan poles NJMX

Well, kehadiran New Ninja 250R FI yang tidak disangka-sangka, mampu membius siapapun biker di tanah air akan desainnya yang ternyata di atas ekspetasi kebanyakan biker disini. Tak disangka dugaan banyak pihak bahwa versi terbaru N250R ini hanya pengadopsian sistem pengabut injeksi saja, ternyata desain berubah total. EYD pun ikut acungi 2 jempol sambil berkata “Wow” untuk revisi kali ini.

Sebelum bahas tema sesuai judul, EYD sedikit mo bahas tentang efek kelahiran Ninja 250R FI ini terhadap mindset motor sport di tanah air. Pasti semua sepakat bahwa desain dan ukuran New Ninja ini sudah 11-12 dengan moge-moge umumnya seperti kelas 600cc (ZX6, CBR600R) sehingga boleh dikatakan bagi kebanyakan biker tanah air pesona Ninja 250R FI ini sudah sangat-sangat Moge look, siapapun yang selama ini mengidam-idamkan ingin memiliki moge sekelas 600cc namun kurang berkantong tebal akan sumringah dengan kehadiran motor satu ini. Dengan merogoh kocek 50 jt pas, konsumen sudah mendapatkan motor dengan kecanggihan dan citarasa moge, siapa yang gak kesengsem coba :D

Nah rasa galau tidak hanya dirasakan mas bro sekalian yang mungkin kurang berkantong tebal untuk bisa memboyong Ninja injeksi ini. Adalah termasuk EYD yang selama ini mindsetnya lebih prefer motor bebek (moped) buat kendaraan harian, eh dengan munculnya Ninja 250R injeksi ini jadi sedikit membuyarkan iman untuk bisa naik kelas. Jujur  EYD kurang tertarik dengan motor batangan yang ada saat ini di tanah air karena bentuk dan powernya serba nanggung, plus EYD yang habitnya doyan menikmati berkendara jarak jauh dengan sering membawa barang-barang bawaan, dirasa kurang efektif jika menggunakan motor batangan.

 

Tapi akhirnya semua itu mulai tampak luntur dengan melihat penampilan Ninja 250R injeksi yang gantengin :D Tapi EYD harus segera iling tidak mau terbawa emosi, passion untuk segera memiliki Ninja 250R dalam waktu dekat. Seandainya ada dana lebih bolehlah, namun jika masih ada kebutuhan lain  yang lebih pokok dan penting dari sekedar gaya-gayaan mending urungkan niatan dulu untuk naik kelas. EYD coba berprinsip jika tunggangan yang ada tidak rewel,  masih  ok dan layak kenapa harus dipensiunkan? Apalagi bersyukur yang EYD miliki saat ini adalah NJMX termasuk salah satu moped yang gak kalah gantengnya di kelasnya. So untuk mengobati kesabaran sambil menunggu waktu yang tepat untuk meminang Ninja 250R FI lebih bijak rasanya memaksimalkan potensi MX Strada yang ada sekarang. EYD yakin jika NJMX dipoles sedikit atau mungkin dimodifikasi secara serius untuk mengejar tampilan yang “wow” nan “elegan” maka kepuasannya akan sama dengan memiliki/menunggani si Ninin injeksi :D

 

Apa saja yang perlu dimodifikasi dari NJMX agar bisa tampil wow nan elegan seperti kehadiran Ninja 250R injeksi? Wah cukup banyaklah kalau diabsen satu per satu, mulai dari penggunaan upside down, cat ulang velg dan kolong spakbor, permainan painting, penggunaan profil ban besar, etc. Intinya kata kuncinya dimaksimalkan potensi NJMX, kurang lebihnya pernah EYD tulis di artikel timeline modifikasi MX Strada.

Last EYD yakin jika NJMX sudah dimodifikasi secara maksimal untuk mendongkrak penampilan, itu akan bisa mengobati rasa galau ingin memiliki Ninja. Gimana mas bro sekalian yang ikutan galau dengan Ninja injeksi ini, mending maksimalkan tampilan motor standar bro sis, jauh lebih murah dari harga Ninja pastinya. Ini dulu unek-unek yang sudah seminggu ini ingin EYD tuangkan ke dalam blog karena cukup akut galaunya :D

13 Comments

  1. wkwkwkwkwk, ternyata banyak blogger yang galau..
    heheh, yang punya Ninja 250 lama juga banyak di modifikasi lagi biar eye catching ….

    kalo All New CBR 150R ane gk perlu di modif, cukup pake pertamax sudah ngaciiirrrrr…

  2. ya begitulah mas bro, namane manusia, kadang juga “galau” melihat new ninja,, tapi kembali lagi pada kebutuhan, money, dan perawatan aja deh,,, yang penting ya disyukuri yang ada dulu,,, gitu,,

  3. tuk NJMX model’y ngambil dr R1/R6 dilihat dr fairing samping dpan. Ane jg pny zx130 model’y dr zx-rr motogp edisi pertama. Di Jkt, mo ngebut dimana pake ninja(ninja identik dg kenceng).

  4. Originally Posted By irfansyahwkwkwkwkwk, ternyata banyak blogger yang galau..
    heheh, yang punya Ninja 250 lama juga banyak di modifikasi lagi biar eye catching ….

    kalo All New CBR 150R ane gk perlu di modif, cukup pake pertamax sudah ngaciiirrrrr…

    ngacir kamana ??..da ngan dihurungkeun ukur 5 menit/hari .. :p

  5. mw sedikit nanya tentang si jupie mx,
    saat kilometer berapakah kita wajib ganti oli agar motor kita tarikannya gak berat.
    yang saya tahu di petunjuk manualnya sbb:
    *0 s/d 1.000 (service dan ganti oli)
    *1.000 s/d 4.000 (service dan ganti oli)
    *4.000 s/d 7.000 (service dan ganti oli)
    tetapi setiap belum sampai batasanya, kok motor sya terikannya sudah terasa berat dan bunyi’y sudah mulai agak berisik.

    mohon pencerahnya. . .

    • kalau ganti oli pertama adalah setelah 500km, penggantian seterusnya rutin setiap 1500km, 3000km service rutin.

      minta disetting aja karburatornya dulu ke beres

  6. dari mulai tampilan sampai ke performa, ninja fi emang muanteb bro, sampe” sayang banget makenya hehehehehe….. dah ampir 4 bulan blm sampe 300km

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.