Salah satu alasan menggunakan knalpot free flow


pic: ilustrasi from kaskus.co.id

Well, ini bukan cerita di motor EYD sendiri, tapi hasil obrolan ringan dengan tetangga EYD waktu ngobrol tentang motor tunggangannya. Tetangga EYD yang satu ini termasuk yang entusiast dengan dunia motor saat masih muda, suka ngoprek dan modifikasi RX-King lawas, ceritanya. Kini menginjak usianya yang sudah boleh dibilang tidak muda lagi (45th) temen EYD satu ini sudah lebih kalem temperatur darah mudanya, saat ini memutuskan menggunakan motor bebek old blade buat wira-wiri harian.

Ada satu hal yang masih tersisa dari bekas-bekas hobi ngebut dan modifikasi di waktu mudanya, ternyata walau sudah gak muda lagi tapi tetep hobi menggunakan knalpot “bising” di motornya. Ini yang menarik buat EYD mencari tahu apa sih alasan temen ini betah banget memakai knalpot free flow? Ternyata jawabnya simpel bro sis.

Yup, katanya biar rame ada suara-suara agar gak  ngantuk di jalan. Karena katanya kalau pake knalpot standar menurutnya terlalu sepi dan cepet bikin ngantuk kalau perjalanan jauh, pernah pengalaman hampir pengen nabrak. Memang temen EYD ini rute ke kantornya juga lumayan jauh, kalau ndak salah di daerah Slipi. EYD perhatikan berangkat pagi-pagi bener jam setengah 5 Subuh. Pulangnya juga begitu kadang masih lebih malem dari EYD bisa jam 9-10 malam. Weleh..weleh, okelah untuk case temen EYD yang ini alasan memakai knalpot free flow bisa diterima. Tapi untuk yang lainnya EYD rasa knalpot free flow lebih banyak mudaratnya, jujur EYD termasuk yang paling benci knalpot racing dipakai di motor harian, karena suaranya itu loh memekakkan telinga. Tanpa disadari rider yang menggunakan knalpot “bising” ini telah merampas hak pendengaran orang lain, dengan pelan namun pasti jika terus menerus mendengar kebisingan knalpot bisa menurunkan kualitas pendengaran.

Gimana menurut pendapat bro sis apa benar pakai knalpot free flow bisa mencegah kantuk, mosok? Monggo dikomentari.

This entry was posted in Dunia Motor and tagged . Bookmark the permalink.

14 Responses to Salah satu alasan menggunakan knalpot free flow

  1. Ki Salim says:

    kalo ane sendiri sih memang merasakan knalpot standar dalam perjalanan jauh rasanya ngantuk,,, apalagi kalo malam hari.. cz sebulan sekali mesti nglewati alas roban di malam hari yang amat ciamikk…

  2. z1rider says:

    Tergantung tingkat kebisingannya seberapa dulu brooo. Ini juga masih ambigu aturannya. Pihak yang berwenang entah kenapa, ngga jelas ngelaksanain peraturan soal tingkat kebisingan & emisi yang disebabin knalpot.

    Kan tinggal beli DB meter, ukur, slesai…

  3. Only says:

    Kalo ada yg silent buat apa yg berisik.
    Kalo utk menghindari kantuk denger saja mp3 pake earphone dgn suara secukupnya agar suara luar masih terdengar

  4. Basho says:

    Tanpa disadari rider yang menggunakan knalpot “bising” ini telah merampas hak pendengaran orang lain

    Bukan cuma itu aja. Patut diwaspadai, knalpot free flow juga bisa bikin hidup ngga berkah. Saya sering banget ngedenger orang2 yang mengucapkan caci maki, sumpah serapah, bahkan doa2 macem2 mengharapkan hal2 yang tidak baik (kecelakaan misalnya) terjadi pada si pengendara motor yang pake knalpot berisik, akibat merasa terganggu dengan kebisingan suara knalpot. Patut diingat, orang2 yang merasa terganggu tadi termasuk golongan orang2 yg teraniaya. Dan salah satu doa yang memiliki kemungkinan besar dikabulkan adalah doanya orang2 yg teraniaya.

    Camkan ini, tingkat kebisingan bagi tiap2 orang itu berbeda2. Mungkin bagi anda suara knalpot anda tidak terlalu bising, tapi bagi orang lain justru sangat mengganggu. Tingkat kebudegan telinga orang itu berbeda2 bung.

    Sekali lagi ingat, knalpot free flow bisa bikin hidup ngga berkah. Yang merasa terganggu terus mendoakan macam2 bisa kena dosa. Dan sang biker yang dicaci maki tadi pun bisa kena tulahnya. Akibatnya, yang menggangu sama yang merasa terganggu bisa sama2 ngga dapet berkah. Rugi semuanya,

    Harap direnungkan kata2 saya ini. Semoga tidak ada lagi hak ketengangan orang lain yg terrampas demi kepentingan pribadi semata

    • pernah baca forum orang singapure… disana orang2 mau modif mesin, karbu, sampai yang berbau mahal2… terkecuali knalpot… mereka lebih suka orisinil ketimbang aftermarket yang berisik… alasannya apa??? ya berisik itu… malu mereka sama tetangganya..

  5. az3angle says:

    kalo di ane emng pake knalpot kolong(2tak)malah ngebuat asap knalpot saat berhenti hilang,suara lebih garing,ga berisik

  6. mr.you says:

    knalpot racing buat harian gak ada gunanya,malah kalo tanpa setingan yg pas perfoma malah melorot yg ujungnya malu2in aja kalo dijalan

  7. tanpa disadari pula… pengguna knalpot freeflow berkurang kemampuan pendengarannya…

  8. FR125 says:

    kalo aku sih yg pake knalpot FreeFlow kalo suaranya nge-bass lembut seh gpp.

    tpi yang suaranya cempreng, ngeberebet/ kaya kaleng itu yg membuat kesel telingar biasanya knalpot standar yg dimodifikasi/ knalpot Freeflow tipe pendek.

    walaupun jujur aku paling gak sreg kalo pake knalpot Freeflow. cz dah 2 kali ganti malah dilepas lgi gara-gara bukan jiwanya… :D

  9. hemh,,terima kasih atas infonya,.. semoga semakin sukses

    Tour Pulau Pari

    Semoga bermanfaat :)

  10. pulau pari says:

    memang bila dalam perjalanan suka ngantuk gitu, bisa buat alternatif juga. pake knalpot free flow

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *