Riding maks. 70kpj lebih banyak manfaatnya ketimbang mudaratnya

Well, dalam beberapa hari ini mengendarai MX Strada EYD mendapat suatu hikmah tentang bagaimana seharusnya berkendara dengan motor harian. Yap yang namanya juga motor harian yang difungsikan sebagai sarana untuk menghantarkan kita dari satu tempat ke tempat lain secara rutin seyogyanya dipergunakan semestinya dibawah limit kemampuan motor.

MX Strada contohnya, sejak menggunakan side box kiri kanan EYD menyadari beban tunggangan hampir-hampir menyentuh batas kemampuan MX. Ya beban ke berat motor yang signifikan bertambah pada bagian belakang, juga beban ke akselerasi performa MX yang ngedrop abis. Bayangkan aja bro sis style riding yang terbiasa geber 100kpj itu mudah tiba-tiba harus nerima kenyataan kalau lari 80kpj aja susahnya minta ampun..hadeuh :( MX Strada seperti kehilangan nyawa dan karakter aslinya sebagai bebek super yang kencang di kelasnya.

Yo wis sepertinya EYD harus banyak-banyak belajar sabar bin alon-alon asal kelakon mulai sekarang. Genap seminggu ini EYD riding mentok hanya 70kpj gak mau lebih. Bukan apa-apa bro sis, EYD menyadari kekuatan braket lama dengan tambahan beban side box tentu agak berkurang. Maka dari itu di jalanan bergelombang yang super gak rata EYD selalu pantengin dikecepatan 40kpj. Begitu juga saat ketemu jalan mulus rata EYD hanya bisa geber 70kpj, lebih dari itu anjrut-anjrutan bro sis kerja suspensi dan teriakan mesin.

Ok itu mungkin latar belakang berubahnya gaya riding EYD sejak pakai side box. Dibalik itu semua ada hikmah yang bisa EYD petik, apa itu? Yup sesuai judul artikel ini ternyata di jalanan jika kita terbiasa riding maksimal kecepatan 70kpj banyak manfaat yang dirasakan, baik bagi diri sendiri maupun bagi pengendara lain. Karena dengan riding tidak terlalu cepat, selain bisa fokus mengendalikan laju kendaraan, kita juga lebih bisa memantau kondisi sekitar sepanjang perjalanan. Sudah 2x EYD menyaksikan kecelakaan tunggal sepeda motor yang berada di depan EYD. Karena laju EYD tidak terlalu kencang, saat kendaraan crash di depan EYD masih ada jarak aman untuk mengerem dan menghindari tabrak beruntun. Secara reflek juga EYD memberhentikan laju motor dan bergegas untuk menolong rider yang crash sekalian meminggirkan motornya agar tidak mengganggu lalu lintas. Alhamdulillah 2 kecelakaan berbeda yang EYD tangani tidak terjadi kecelakaan yang serius baik motor maupun pengendaranya. So EYD hanya membantu meminggirkan dan menghidupkan kembali motornya setelah memastikan ridernya tidak mengalami luka serius.

Di kesempatan yang berbeda ceritanya lain lagi, waktu itu gara-gara agak telat (kesiangan, red) EYD sempat memaksakan menggeber MX Strada hingga 90kpj, padahal dengan beban sekarang ukuran segitu sudah kategori terlalu memaksakan motor. Apalagi kondisi jalan saat EYD geber termasuk bergelombang, so terasa banget motor berguncang dengan hebat. Apes baru dirasakan saat ba’da Maghribnya EYD keluar dari kantor (nunggu hujan reda gak reda-reda) begitu menghidupkan motor dan mau beranjak jalan, kok motor terasa berat jalannya. Lah ternyata ban belakang bocor..ck.ck..ck. Sesuatu yang EYD takutkan sejak menggunakan side box bener-bener terjadi malam itu. Dengan kondisi hujan, gelap, EYD harus nuntun motor yang sudah lumayan berat bawaannya mencari tempat tambal ban terdekat. Alhamdulillah tak jauh dari parkiran kantor ada tambal ban yang masih buka. Hampir 1 jam lebih hanya untuk mengeluarkan ban dalam serta memasangkannya karet bundar bertipe 110/70-17 yang terkenal susah. Setelah dicek bocornya ban dalam bukan karena paku, tapi ada sobekan di ban dalam IRC yang digunakan. Oloh..oloh, EYD pun langsung berasumsi ini ban dalamnya kerja berat tadi pagi saat EYD geber motor terlalu kencang di jalanan bergelombang, goncangan dan tekanan ke ban dirasa terlalu ekstrim hingga ban dalam dipaksa menyerah hingga tersobek.

Dari kejadian inilah EYD bener-bener harus merenung ulang bahwa motor harian itu harus dibawa sesuai fungsinya. Dialah yang selama ini setia menjadi teman menghantarkan dari rumah ke kantor dan sebaliknya. Jika diperlakukan terlalu ekstrim, sekali ngambek repot juga kan akhirnya, mana rumah jauh pula, hadeuh. Mungkin bro sis juga punya pengalaman gak mengenakan ditengah malam perjalanan mengalami kendala di motornya, padahal jarak rumah masih jauh.

Last pesan dari artikel ini, jika punya motor harian bijak-bijaklah dalam mengendarai ataupun memodifikasi tunggangan. Jangan berkendara atau memodifikasi terlalu ekstrem diluar kemampuan dan keseimbangan motor karena akan bikin repot di kemudian hari yang tidak diduga-duga. Sebaliknya berkendara dengan kecepatan normal (70kpj) itu lebih banyak manfaatnya bisa membantu dan peduli keadaan sekitar, bukan berarti kenceng gak boleh. Boleh tapi secara reflek kalau kita lagi kencang trus di jalanan ketemu titik kecelakaan, cenderung secara alami kita akan ogah untuk berhenti nyamperin. Ini saja yang ingin EYD tulis, monggo dikomentari dan semoga bermanfaat.

Posted from WordPress for Android

This entry was posted in Dunia Motor, Safety Riding and tagged . Bookmark the permalink.

29 Responses to Riding maks. 70kpj lebih banyak manfaatnya ketimbang mudaratnya

  1. husni says:

    tiap hari selalu terpasang kah 3 box tsb?. kl ane dulu box kumplit terpasang untk moment special.. turing..

  2. son`s says:

    Wah repot juga ya mas klo begono,krn beban yg cukup berat.Susah nya ya klo kita nuntun motor.

  3. masGun says:

    Bener mas. Sudahlah segitu saja yg penting aman. Saya malah cukup 60 kpj sj. Skrg kalo ngebut badan sering pegel2. Jg krn jalanan yg semakin tidak aman.

  4. jahe says:

    “Last pesan dari artikel ini, jika punya motor harian bijak-bijaklah dalam mengendarai ataupun memodifikasi tunggangan. Jangan berkendara atau memodifikasi terlalu ekstrem diluar kemampuan dan keseimbangan motor karena akan bikin repot di kemudian hari yang tidak diduga-duga.”

    lha ntu udah tahu ‘salah’nya masih jg dilakuin hehe sidebox lepas aja :D

  5. EFstandard says:

    coba gir blakangnya aja dinaikkan,untuk menambah torsi motor…biar mesin ga terlalu teriak ketika berakselerasi atau menanjak…bisa dinaikkan 2 mata aja

  6. hiulscm says:

    emng ga bisa klo ga side box????
    bukankah sudah ada kesadaran bhwa handling terganggu????

  7. ganti yang ada bagasinya 19 liter masbro,hahaha

  8. hadi says:

    hikmah jalan santai, kanvas rem lebih awet, mesin lebih awet pengeluaran lebih dikit, ban ga cepat aus. waktu tempuh tetep sama dgn yg “kekebutan”, karena pas di lamer kesusul juga. lebih aman (klo ngebut bisa cepet nyampe RS kan?).

  9. aru_kun says:

    Ban nya di-tubles-kan saja..

  10. jeje says:

    maaf mas bro, nanya doang itu 3 box isinya apa aja ya? hati2 jangan terlalu berat, rangka bisa bengkok,,,
    btw ban sobek itu biasanya karena terlipat bukan karena dipake kencang

  11. Joko says:

    Dagang apa sih? Kok banyak banget bawanya. Monoshock nggak cocok utk beban berat. Kalau motor memang akan dipakai utk beban berat, mending dual shock, bagasi gede. Drpd spt itu, motor tersiksa, orang lain juga aneh lihatnya. Tidak hanya salah modifikasi, tapi salah peruntukan tipe motor.

    • EYD says:

      btw thx masukannya, bukan dagang mas bro :D tapi dimaklumi ajalah ini motor memang motor buat kerja berat sehari harus menempuh 100km PP. EYD belum doyan motor batangan kalau speknya masih tanggung, masih prefer motor bebek yang terkenal tangguh buat angkut-angkut barang. Mungkin ribet bagi orang lain, tapi alhamdulillah sudah dapet feel mengendarai motor ber side box sekarang.

  12. randy jr. says:

    seiring bertambahnya usia biasanya selera modifikasi dan cara berkendara kita akan berubah… contohnya ane waktu umur 17-an sampe umur 25-an selera modifnya extreme ampe potong sana potong sini trus ganti ini ganti itu, cara berkendara juga sangat agresiv. tapi sekarang menjelang umur 30-an selera modifikasi berubah jadi ke arah elegant dan mementingkan kenyamanan dan fungsionalitas trus cara berkendara pun lebih kalem tidak grasa grusu…

  13. ngawur says:

    Emang segitu perlunya harus bawa box sampai 3 biji?

  14. omanfaqod says:

    dengan box maksimal (side box n top box) kita bisa membawa barang bawaaan dengan nyaman tanpa harus membawa tas ransel yg bikin badan cepat capek dan pegal.. soal adaptasi biasa, dimensi menjadi lebar tak masalah karena yg diambil oleh para pemakai box itu kenyamanan berkendara, soal beban kerja motor kurang lebih sama dengan beban ketika kita membawa boncenger

    • mamase says:

      Cuman terkadang yg pake top box (box belakang) juga (maaf) kurang tau diri pas diparkiran atau pas berkendara sendiri..
      Seakan mereka ga sadar, klo box atas itu klo letaknya mundur diatas lampu rem, juga menambah panjang motor mereka.. sementara jok belakang pengendara masih kosong.. hal ini bikin pengendara di belakangnya kurang nyaman mengira2 jarak belakang (box) tersebut dengan motor sendiri.. Apalagi dalam kondisi macet dan motor selalu selap-selip kayak ular diantara mobil2 dan bus..
      Hal ini juga ada saat parkir motor.. dimana box atas yg letaknya mundur itu memakan jatah lebih panjang.. akhirnya malah bikin sempit jalan untuk motor yg lewat di belakangnya, dan pengendara motor laen pun jadi repot dibuatnya..
      Jadi mohon, anjuran untuk motor yg pake box belakang.. klo emang lagi sendiri/parkir, harap dimajuin box nya.. toh juga jok boncenger dibelakang anda masih kosong kan?

  15. mamase says:

    Saya juga gitu.. rata2 50-70 kmh lah (klo lancar)..
    Soalnya boncengan sama makhluk halus (istri).. Belum lagi tambah bawa tas kerja+cantelan2. Jadi makin berat..
    Klo kenceng2, bisa2 dicubitin melulu sama istri :D

  16. Ki Salim says:

    wah mas endrik joss.. 100 km per hari..

    nitip mas..
    agar stamina terjaga cz musim hujan nii..
    http://kisalim.wordpress.com/bisnis-usaha/jahe-brengkele/
    herbal..

    promosii…
    thx

  17. ricky harsela says:

    bro gw jg pngguna njmx, gw pngen pasang side box nya ja, tp gw bingung klo mo ngisi bensin kan lubang kunci jok jd ketutupan! klo bro eyd sndiri gmn?

    • EYD says:

      memang agak repot sih kalau mo isi BBM, kudu jongkok dan masukkan tangan di sela-sela braket sidebox. bukan promosi atau apa, menurut EYD NJMX akan cakep jika dipasangkan dengan sidebox Givi E21, tapi kalau mau serius kudu ada modifikasi di sektor mesin untuk menaikkan tenaga, soalnya pengalaman tenaga ngedrop abis kalau motor bebek dipaksa pake sidebox, lari di atas 80 udah teriak.

    • EYD says:

      karena EYD penikmat 120kpj on bebek, makanya terpaksa sidebox dilepas lagi :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *