Satu alasan selalu isi BBM ke Shell

SPBU Shell

Tak terasa sudah sebulanan ini EYD selalu mampir ke pom bensin Shell. Sejak coba beralih dari kebiasaan isi Premium ke pembiasaan isi BBM Ron 92 seperti yang pernah EYD tulis di artikel ini ada sedikit pengalaman yang kurang memuaskan jika isi Pertamax di Pertamina.

Di rute yang selalu EYD lewati kebetulan sangat jarang ketemu pom bensin Pertamina yang secara ekslusif melayani antrian khusus untuk Pertamax. Asal menuju pos Pertamax, eh direcokin dengan antrian mobil yang ternyata mengisi BBM Premium disitu. Begitu juga SPBU Pertamina lainnya, EYD selalu mendapatkan pengisian Pertamax/Premium campur menjadi 1 pos, hadeuh..alhasil kudu ikutan sabar ngantri dengan pemotor lainnya yang ingin isi BBM Premium/Pertamax.

Karena inilah EYD coba beralih ke SPBU Shell, dan ternyata pelayanan dan posnya lebih baik dari Pertamina. Begitu baru masuk di pintu, petugas jauh disana sudah mengarahkan ke pos mana yang available, so jarang EYD mendapatkan pengalaman ngantri di SPBU Shell. Pelayanannya juga lebih ramah dengan selalu mengingatkan hati-hati di jalan + tak lupa memberi struk tanpa diminta. Kebersihan dan kerapihan tempat di SPBU juga sepertinya menjadi perhatian management sehingga kita selau merasa nyaman berada di dalamnya. Pertimbangan lain faktor harga yang make sense, untuk saat ini BBM Pertamax dan Shell Super harganya toh relatif sama (saat ini Shell Super Rp. 9.350) jadi Shell ternyata tak lebih mahal dari Pertamina.

Last ini adalah murni subjektif pengalaman EYD sebagai konsumen. Mungkin ada banyak pemotor atau pengendara roda 4 yang terbiasa isi BBM beroktan tinggi sudah lama beralih ke SPBU Shell. Karena alasan waktu adalah uang bro sis, begitu kata pepatah bijak. So kalau ada yang lebih cepat, kenapa harus rela antri di sistem management SPBU yang tak rapi. Gimana dengan pengalaman bro sis yang lain isi Pertamax di SPBU Pertamina, monggo dishare.

This entry was posted in Dunia Motor and tagged , , . Bookmark the permalink.

32 Responses to Satu alasan selalu isi BBM ke Shell

  1. guna says:

    iya gan sama malahan lebih bagus pelayanan petronas dari pda pertamina

  2. amxcorp says:

    sudah saatnya bangsa ini sadar akan pentingnya pelayanan prima….ya ramah…yang memanusiakan manusia….ya sopan….ya perhatian…kalau tidak ya kembali akan jadi bangsa yang terjajah di negeri sendiri…..

  3. oa79 says:

    Mudah”an jd bahan pertimbangan buat SPBU PERTAMINA untuk lebih meningkatkan kualitas dan pelayanan..

  4. PRAYOGO says:

    Kalau untuk di motor (mesin), antara pertamax dan shel bagusan mana Bung? sudah adakah review untuk pemakaiannya.

  5. Heru Kresnanto says:

    masukan buat pertamina om…..sy sering isi pake pertamax tapi bergerombol dgn mobil (ternyata mereka pake premium…..capeeek deh…)

  6. zatoechii says:

    pertamina=jutex,ga dikasi struk,isi full tank ogah2an,bonus bensin tumpah
    sudah 1thn sy tinggalkan,,,,

  7. nbsusanto says:

    sayangnya di jogja belum ada selain pertamina.. :|
    kalo mengenai pengalaman ngisi bbm di pertamina, bahkan di spbu coco yg notabene dikelola oleh pertamina langsung (cmiiw) belum tentu lebih baik dibanding yang bukan coco..seperti tulisanku disini https://kankkunk.wordpress.com/2012/11/11/salah-jika-image-spbu-coco-selalu-memuaskan-dan-nggak-mengecewakan/
    mungkin sekadar oknum sih.. :roll:

  8. Tri_Aja_Gunung_Kidul says:

    Dari pengalaman pelayanan lebih ok shell (dibanding pelayanan pertamina..cinta produksi dalam negri oey ) masih sepi jadi gampang contol dan penerapan SOP nya..mungkin menilaianya sebaiknyanya pada saat sudah sama2 ramai orang pakai shell baru keliatan apakah benar2 seperti itu SOP nya ato hanya karena masih jarang orang pakai shell.Harga ditepatku pertamax masih ada yg 9300rb kalo shell 9350rb

  9. sule says:

    SOP pertamina payah bro, tapi kalo sebagai konsumen rewel dikit tuh operator bakal diem atau mingkem

    ane pernah tuh, niat isi pertamax plus, padahal karyawanya pada nyante gitu, terus ane tarik aja, salah satu karyawan, mereka ngotot, marah, ane balas bentak, saya isi BBM NON SUBSIDI, kalo perlakuanya masi di kesampingkan saya telpon bos kamu

    langsung ane telpon, bossnya minta maaf, padahal di spbu ada larangan pake telpon, wkwkkw

    al hasil karyawanya tunduk ma ane

    bole lah ane naik bebek, masalah BBM tetep non subsidi walaupun ada ninja yang antri premium,

    kalo pelayanan pertamina jelek kalo spbu yang songong, kalo yang 41.xxx.xxx.xx biasanya uda bagus kok, lumayan lah, cuma yang busuk ya ada deh,ane biasanya komplen dan ga bakalan ke situ lagi, walaupun motor ane mogokpun deket pom brengsek, ane tetep cari bensin eceran wkwkkw

  10. Ki Salim says:

    moga aja shell sampai di solo,, tapi apa iya ya… paling beredarnya juga di batasi oleh undang2,,,

  11. JMCS says:

    ane kok biasa aja ya klo ngantri2 gitu??haa mungkin beda tiap orang kali yak,,,soale ane positif thinking aja klo SPBU lg rame biasanya mereka bikin line baru di area pertamax biar gak mengular panjang dan bikin macet jalanan,alhasil yang mau ngisi pertamax ya kudu ikut ngantri bareng

  12. njmx135 says:

    berasa ane shell lebih irit ketimbang pertamina gan.

  13. stevant says:

    Saya berhenti ngisi pertamax di SPBU pertamina ya gara2 ngantri-nya itu. Di suruh isi bbm non subsidi tapi diperlakukan seperti pengantri bbm bersubsidi, sementara mobil-mobil yg jelas isi bensin bersubsidi gak perlu antri….gara2 gitu pindah deh ke shell minimal kalo antri gak perlu lama, dan bisa ngisi angin gratis…

  14. mydasign says:

    kenapa hanya pertamina saja yg menguasai penjualan BBM ? coba kalo Shell, TOTAL, Petronas diberi kesempatan lebih luas. pasti akan keliatan mana yg bagus.. pertamina terlalu memonopoli penjualan BBM.

  15. Dimazzagung says:

    hmmm ditempat saya (Kalianda,Lampung selatan) kalau beli pertamax ga.pernah antri mas bro :D kalau pun ada yang nyerobot pasti dipindahin ke pos yang antree premiummm -,-

  16. orong-orong says:

    kalau pertamina cuma dikorupsi sama pejabatnya.

  17. Udin Silalahi says:

    kita untung, bangsa bingung. :D

  18. Abidin says:

    shell memang bagus, hanya saja belum begitu banyak dan terkadang masih sulit dijumpai..

  19. Ery says:

    sama mas, saya juga males kalo isi BBM non subsidi di SPBU Pertamina. Masa kita di suruh antri bareng dengan pemakai BBM Subsidi. Padahal dengan memakai BBM Non Subsidi kita telah membantu negara. tetapi kenapa pemakai BBM Non Subsidi di SPBU Pertamina malah tidak mendapatkan perlakuan khusus.

  20. killbill1 says:

    saya teriak-teriak ke petugas SPBUnya agar segera dilayani karena lagi ngisi bensin mobil premium yang pakai BBM subsidi. hahaha

  21. ruzmana1989 says:

    sama saya juga sekarang beralih ke shell super…
    pertamina pelayanannya kurang memuaskan…
    kalo d spbu pertamina senyum sapa salam udah ngga belaku lagi kali ya…
    apalagi semenjak suatu pagi… saya berniat isi motor dengan pertamax… ketika motor depan saya kelar dilayani isi pertamax eh operatornya malah pindah melayani motor yang isi premium, pedahal saya datang lebih duluan dari motor itu trus motor itu berhenti ditempat khusus isi premium mobil … kalo premium motor di jalur lain…
    saya sudah klakson operatornya dan dia hanya menengok setelah itu dia malah melayani premium motor selanjutnya…
    karena sedang buru-buru dengan kesal saya nyalakan motor saya langsung meninggalkan spbu dengan memainkan gas motor saya agak dalam agar operator tau kesalahannya dan kehilangan 1 pengguna BBM NON SUBSIDI dan hampir 3 hari sekali motor saya isi BBM 100rb…

    semenjak itu saya malas isi bahan bakar d spbu pertamina…

    alasan utama saya pindah pertamina ke shell :
    pelayanan sangat tidak memuaskan… mulai dari attitude… 3s sudah sangat langka… bensin sering terjadi tumpahan d tanki (pedahal toleransi nozzle 0.5% tiap 10 liter = 50mL)… kendaraan yang antri bukan dijalurnya tidak ditegur malah dilayani duluan…

  22. BCT says:

    Kalau pertamina, menurut pengalaman saya ngisi bbm kebanyakan takerannya gak pas dibanding Shell.. dan kalo males service motor mending pake Shell.. biar piston mesin bersih.. :)

    http://bhinacentralteknik.com/product/31/26/meja-cafe-mc-bct01

  23. pakde_aries says:

    setuju sama agan semua
    kalo pelayanan antara Shell n pertamina jauh banget
    walaupun ane cuma pake Roda 2, yang isinya mentok di 4 liter, tapi tetep aja pelanggan adalah raja.
    pengalaman ane waktu mau isi pertamax +, ane mesti nunggu (+/-) 20 Menit baru dilayani, padahal ga ada yang antri di pompa pertamax, ada juga petugas yang lagi santai, tapo gitu lah pada cuek g ada perhatian bgt sama pelanggan.
    kalo di shell yang selama lebih dari 2 tahun ini dah ane pake buat minum si “Item”, pelayanan poll banget puas, paling lama antri sktr 10 menit, ini antri lho ya karena mang ada motor lain di depan, plus kalo shell proses pembayaran kan di kasir, bukan sama petugas ini.
    selain itu, kalo pertamina dengan logo “pasti pas” yang kalo ngisi 1 liter tapi aslinya cuma terisi hanya 0.9 liter (denger2 sih, selisih ukuran ini untuk keuntungan SPBU swasta)
    kalo di shell isi 1 liter ya dapet 1 liter, jadi dari pelayanan aja dah jauh kan

  24. feri says:

    Saya tu pelanggan setia shell.saya isi shell bela2in jauh dr tmpt kerja untuk isi ini bensin.kl di bedain sama pertamina.agan2 sis boleh deh dicoba pake bensin shell .lebih irit + tarikan lebih enak.kalau pertamina.saya kapok.sering ga tepat tu isiannya.kl shell kita ud jelas ga bakal di catut.so all pake shell aja dijamin ga kecewa.

  25. fanan says:

    ane pilih shell gan, bknnya ga cinta produk dalam negeri, gara2 sering kecewa isi di pertamina, dr mulai takaran, pelayanan dan kualitas pertamax yg diragukan. so far so good isi di shell, mudah2an shell terus amanah ditakaran dan profesional di pelayanan.

  26. Joshua says:

    Walaupun saya cuma pake Honda Revo Fi 2014 tp saya beralih ke SHELL super.

    pertama. Tarikan lebih enak gak usah maksa gas, BBM jauh lebih irit dibanding ngisi di pertamina. Mesin rasa halus dan terjaga bersih. Sebetulnya gak ada ruginya. (mobil ane city dan livina jugs calon peminum shell nih)

    alasan lainya, saya tidak mau menuduh pertamina tapi saya menemukan bahwa saya pernah ngisi premium 3.5Litre harusnya penuh tanki saya tp kelohatanya dijarum baru 80%. ketika di hari lain saya coba dari hampir kosong isi Shell 3Litre ternyata jarum tangki saya hampir penuh kira2 90%. Bgitu jg dengan mobil saya.

    kualitas service jauh enakan di shell: bersih, ramah, rapih, tertata, tidak ada antrian, proses cepat, toilet bersih! pertamina : seperti di hutan belantara.

    biasa dengan premium saya hitung 1L / 28km , dan shell super 1L /42.56. jadi dengan selisih itu, saya rasa tdk ada ruginya isi Shell. org pintar tau maksud saya.
    kecewa dengan pertamina(PERTAMAX SERING HABIS DI PAGI HARI DI JAM SIBUK KERJA ” menyebalkan dan mengganggu karena saya bkn pemakai premium”

    dengerin ya pertamina jgn saLahin kta kalau pake produk lusr negri, urus tuh korupsi mu yg belum diungkap

  27. Joshua says:

    @PRAYOGO

    Tergantung motornya, kalau mesin karbulator mending isi premium, kalau sudah motor injeksi saya haruskan isi Pertamaz atau minimum shell super 92. Tapi jika mesin motor tidak sesuai dengan oktan(terlalu tinggi jg tidak cocok, contoh: Honda revo di isi oktan 98 tdk akan sesuai) . maka itu, performa maksimal dan “Iritnya” sy rasa motor saya selalu isi bensin 3x seminggu kalau pake premium, tp hanya sekali kalau pake shell super.

    more benefit and just a different price play, you just have to calculate the benefit and make a decision

    peace.

  28. FananNco.com says:

    Ane pribadi jg lebih pilih dan nyaman shell gan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *