Opini EYD tentang ‘Ngebut’..

halim perdana kusuma

Konteks dalam ulasan artikel ini tentu ngebut di jalanan umum, bukan sirkuit. Karena kalau di sirkuit itu sudah bermain dengan skill dan teknis namanya, dan tidak perlu dibahas dalam blog ini karena bukan bidangnya EYD :D Siapa bilang “Ngebut” di jalanan umum tidak diperbolehkan, EYD sendiri adalah tipikal pengendara yang suka high speed.

Ngebut menurut hemat EYD adalah naluri setiap rider yang memiliki kemampuan selama ia masih mampu untuk melakukannya. Tak heran EYD sering melihat rider yang sudah (mungkin bapak-bapak usia 40an) masih doyan ngebut. Jadi ngebut seolah tak pandang umur, tidak hanya milik kelas anak muda saja. Berapapun usianya kalau secara fisik Ia masih energetik dan fit melakukannya ya Ia pasti akan dapat melakukannya. Ngebut adalah salah satu unsur yang dapat dinikmati dalam berkendara apa itu roda dua maupun di mobil selama sikonnya mendukung untuk itu.

Di satu sisi ngebut adalah satu kenikmatan tersendiri dalam berkendara, namun di sisi lain ngebut juga mengandung resiko untuk dekat dengan kematian atau kecelakaan fatal yang selalu menghampiri. Jadi bagi bro sis harus tau menempatkan posisinya dimana dan kapan harus ngebut dan kapan harus bersantai ria menikmati kemacetan.

Jadi disini ngebut di jalananan umum diperbolehkan namun ada tapinya. Rasanya tak elok dan bijak jika di jalanan sempit dua arah penuh gang dan perempatan sampeyan menggeber kendaraannya seperti kesetanan. Begitu juga saat di jalanan besar tapi penuh kendaraan lain + banyaknya area blind spot rasanya hanya menghantar nyawa saja ngebut di jalanan model begini.

Jadi ngebut yang aman dimana donk? Jangan bilang di sirkuit ini kita tidak membahas sirkuit sama sekali, sekali lagi ini membahas di jalananan umum bagaimana. Bagi bro sis yang sudah berpengalaman berkendara dan berlalu lalang bertahun-tahun dengan sepeda motor pasti bisa menilai jalanan model bagaimana yang bisa digunakan untuk ngebut.

Jalan searah yang jarang ditemui gang dan perempatan serta memiliki trek panjang sejauh mata memandang itulah jalan yang relatif aman untuk sampeyan boleh ngebut disitu. Flyover yang sepi adalah contoh model yang dimaksud. Lalu contoh lain mungkin bisa melihat contoh jalan dalam foto di atas, jalan satu arah yang di sekelilingnya hanya ada pohon-pohon ladang tidak ada pemukiman dan gang, adalah salah satu contoh jalan yang boleh bro sis menyalurkan hobi ngebutnya. Tapi sekali lagi ada tapinya, mau jalan kosong melompong pun nan sepi kalau bro sis belum mengenal kondisi jalan (tidak pernah lewat situ) EYD sarankan jangan pernah menyalurkan ngebut disitu. bro sis tak akan tau dimana lobang dimana ada gundukan yang siap membuat bro sis terplanting saat high speed :D

Satu lagi dan pesan EYD bagi bro sis yang penyuka speed freak di jalanan umum, sebelum ngebut kenali dan perhatikanlah kondisi kesehatan mesin/part motornya. Dengan kata lain rider yang bisanya cuman memakai motor tanpa tau ilmu perawatan dan pemeliharaan sepeda motor dilarang keras ngebut di jalan umum. Kan gak lucu lagi berakselerasi kecepatan tinggi tiba-tiba baut lepas atau rantai putus, bukan lucu lagi melainkan menyeramkan bro sis.

Demikian artikel opini EYD tentang “Ngebut” berkendara dimana, mudah-mudahan bisa menjadi bahan renungan. Salam 110kph on GPS Bebek NJMX :D

This entry was posted in Safety Riding and tagged , . Bookmark the permalink.

15 Responses to Opini EYD tentang ‘Ngebut’..

  1. Ganiez12 says:

    Jd inget mx ku dlu maz

  2. Ganiez12 says:

    Skrang mo ganti metik aj dah ada anak istri

  3. oa79 says:

    alon-alon waton kelakon aja lah.. spion kanan itu anak dan spion kiri itu istri.. hati-hati dijalan..

  4. mazhar01 says:

    Betul mas.. Artikel yang berkualitas..

  5. mazhar01 says:

    Nanya mas..Apakah sekarang Top Speed MXnya masih 115 kpj on speedo…

    • EYD says:

      alhamdulillah ternyata MX Strada akhirnya bisa menyentuh 120kph on Speedo beberapa waktu lalu, hm..memang butuh lintasan agak panjang 1,5km buat dapet segitu.

      tercatat di GPS kemarin 110kph, sensasi MX Strada itu saat kecepatan sudah di atas 110kph hingga menyentuh 120kph rasanya gimana gitu :D gak akan terlupakan sensasinya dan gak salah pilih motor ternyata EYD yang doyan menyalurkan hobi high speed.

  6. dodi says:

    kayae ngerti jalan itu om…halim bukan? heheh :D

  7. dodi says:

    hahaha..sami ane jg om..lumayan panjang jalurnya..lewat situ juga tho..:D

  8. husni says:

    Ane udah pensiun urusan ngebut… maklum nambah anak nyali jadi turun..:)

  9. Yanda says:

    NGEBUT adalah Ibadah, semakin Ngebut semakin dekat dengan Tuhan :D hehehehe

  10. dulu saat narik cbr pego, gaspol mentok 150km dr pancoran smp komdak… skrang atut sm nyawa yg satu ini…
    http://www.bordiranku.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *