Conclusion: Puas dengan New Jupiter MX lebih dari 60.000km

NJMX 60.000 km

Ok bro sis EYD coba lanjutkan artikel review MX Strada sebelumnya yang tertunda. Setelah sektor kelistrikan hampir EYD nilai tidak ada masalah berarti, kita lanjut ke sektor kaki-kaki. Alhamdulillah setelah sejauh ini jarak tempuh yang dilalui, beberapa kali sempat menghajar jalanan berlobang saat touring maupun saat dipakai harian sendiri (fyi, jalanan Cikeas SBY saat ini parah bener bro sis kondisinya) sok breaker depan masih lumayan empuk walau gak bisa disamakan kondisinya dengan saat masih baru. Namun yang EYD puas disini tidak ada sama sekali indikasi seal shock bocor.

Untuk shockbreaker belakang juga masih mumpuni dipakai untuk rutinitas riding harian maupun touring. Untuk bantingan shocknya memang sudah sedikit berkurang dibanding saat kondisi masih baru, EYD anggap wajar melihat beban kerja kerasnya MX Strada yang dominan dipakai berboncengan ketimbang sendirian, maklum bro sis motor operasional satu-satunya. Pengen nambah motor buat sekedar komuter harian masih bingung terhadap pilihan matic yang ada.

Lanjut ke sektor mesin yang kemarin lupa diulas, kanvas kopling, ya kanvas kopling entah kenapa EYD emoh melakukan penggantian padahal jarak sudah sejauh ini. Alasannya masih tetap klasik mas bro, lah wong masih ngisi diajak nanjak kok, lagipula untuk urusan top speed belum ada penurunan, masih maknyus lari 120km/jam. Namun demikian EYD berencana akan mengganti kanvas kopling bersamaan dengan service besar sebelum nanti Agustus melakukan solo touring ke kampung halaman (Medan).

Berikutnya untuk urusan casing dan cat striping, hampir sejauh ini cat warna si MX Strada masih tetap kinclong gak kalah dengan motor-motor  NJMX keluaran baru, sangat jelas saat abis dicuci steam. Padahal EYD gak punya treatment khusus seperti mengoles dengan Kit Motor atau sejenisnya. Dan kalau melihat area parkir MX Strada di kantor EYD tergolong ekstrim langsung kena cahaya matahari langsung dari jam 8 sampai 4 sore karena areanya terbuka. Tapi kualitas cat dan warna si MX masih tetap kinclong hingga kini.

Untuk urusan body gimana? Biasanya motor bebek paling rentan dengan keluhan body getar setelah dipakai 1-2 tahun. Tapi mungkin bro sis pengguna New Jupiter MX pada sepakat kalau masalah body getar hampir tidak ditemukan di motor ini. Ini adalah salah satu value yang EYD suka dari MX termasuk generasi Old MX Marun yang dulu EYD miliki. Mau sering digeber sekencang apapun area batok kepala dan area buritan, 2 bagian yang paling sensitif di motor bebek lain, tetap aja adem ayem gak ada suara-suara yang gak enak di denger (getar, red).

Mungkin sektor konsumsi BBM perlu EYD sampaikan juga disini, dengan jarak tempuh sudah melebihi 60.000km, belum service besar, belum ganti kanvas kopling, sisi keiritan NJMX masih tetap terjaga bro sis. Ini mungkin faedah yang didapat dari kedisiplinan untuk selalu service rutin dan ganti oli secara teratur setiap 1500km sekali. Dengan gaya riding EYD yang cenderung suka high speed (setiap 10km pasti ngebut 1km sejadi-jadinya di jalanan kosong), sisanya jika ketemu jalanan biasa paling anteng di 60-70kpj. Tercatat (maaf no pic struk spbu, etc karena gak niat bikin artikel test keiritan, sudah terlalu sering) 1 liter Shell Super masih mampu menempuh jarak 42km dengan gaya riding kencang tadi. Jika gaya riding bro sis kebanyakan antara range 60-70km/jam mungkin tingkat keiritan bisa lebih tinggi lagi dari pencapaian EYD.

Last ada kepuasan pasti ada juga adalah kekurangan karena tidak akan ada satu produk yang sempurna. Begitu juga dengan New Jupiter MX ini sisi kekurangan yang kasat mata EYD lihat dan rasakan sejauh ini mungkin cuman satu, apa itu? Yakni kanvas rem belakang, ya kanvas rem belakang lumayan boros bro sis waktu penggantiannya. Hal ini mungkin diamini hampir kebanyakan penunggang NJMX lainnya. Masalah suara kasar? Justru menurut EYD ini bukan kekurangan, tapi inilah khas suara MX yang bisa EYD artikan dengan kegarangan. Tanpa bantuan knalpot free flow pun raungan suara knalpot saat digeber cukup bikin adrenalin empunya menaik. Sangar euy suaranya :D

Akhir kata salah satu alasan EYD gak mau beralih ke motor batangan (kalau bukan full sport fairing/naked rangka deltabox) ya karena adanya NJMX ini. Mau angkut-angkut barang hayuk, mau touring nyaman, komuter harian ngantor juga irit, mau dibawa ngebut juga antep, mesin sudah tegak torsi badak pula, lalu ngapain harus cari motor sport? Terkecuali ada motor full sport fairing atau naked dua silinder menggunakan rangka deltabox, baru dah iman ini akan rontok untuk berselingkuh dengan motor sport :D

Bagi bro sis yang ingin tahu riwayat MX Strada, cekidot di page Riwayat MX Strada. Silahkan dikomentari bro sis, semoga bermanfaat.

This entry was posted in Dunia Motor, Yamaha and tagged . Bookmark the permalink.

21 Responses to Conclusion: Puas dengan New Jupiter MX lebih dari 60.000km

  1. abanjaban says:

    sebelum ngasih komeng kira2 pertamax gak ya??haa

  2. abanjaban says:

    sekedar share juga dah NJMX ane udh gatel mo komen dr artikel EYD yg sebelumnya,,seperti yg pernah dulu ane bilang ane tertarik NJMX ya karena blog ini,wlopun belinya second (lahiran feb 2012) karena beberapa pertimbangan tp overall msh puas pemakaian motor ini smp sekarang..
    1. dikeluarga ane rata2 pada pake yamaha vega,dr generasi yg 2005 smp yg ZR,dan setelah ane bandingin ternyata MX ini lebih stabil kelistrikannya,baik kondisi mesinnya dingin ato panas tetep mudah distarter/dinyalain.
    2. masalah keiritan, mx ane msh kisaran 45-50kml. Dari pas awal beli selalu pake pertamax/shell super,tenaga asik dibawa geber klo jalanan kosong jd bisa ngasepin alay2 matic :D :D…walopun dbawa boncengan tp tenaga motor gak terasa ngedrop kok enak aja dibawa kenceng,,tp yg gak enaknya itu gigi 2 klo dibawa pelan/setelah polisi tidur terasa gak enak bro kyk gleg gleg gt bunyi mesinnya,,kira2 ini gejala umum ato motor ane aja ya?
    3. motor ane udah 9200 km,tp blom ganti kampas rem paling minyak rem nya aja udah dibatas low,,selain itu rante motor nya skrg udah diset no 8,klo ane pikir2 rada boros jg nih rante blm 10rb tp udah no 8. gak tw kenapa setiap dilumasin pake chainlube rantenya langsung jd kendor gt bro wlopun tarikannya terasa jd enteng
    4. top speed ane belom nyampe 120kmj,maklum jalanan gak memadai haa….paling cuma dapet 110-115kmj dgn track kurang lebih 800 m. Ini di tes dari kondisi motor baru jalan alias pagi hari
    5. Oiya nanya bro,itu top speed 120 km didapet dari kondisi motor baru jalan ato udah keliling2 jauh?? motor ane klo udah panas ato jalan lebih dari 20 km agak kerasa ngedrop jd yg biasanya gigi 2 msh nyantai dibawa 40kmj malah ngerauung mesinnya. ane pake oli shell AX7

    thanks bro….sorry kebanyakan sharing nya haa

    tolong di delete bro klo repost

    • EYD says:

      weleh gitu toh ceritanya.

      kl gigi 2 agak glek-glek abis lewat polisi tidur menurut EYD itu teknik main koplingnya aja mas, hampir semua motor kopling EYD perhatikan gitu, seperti kurang torsi karena gak pas main koplingnya.

      top speed 120km/j ini EYD dapet sejak 50.000km kemarin, mungkin karena dibantu ganti gear set ukuran 14/36, dulu juga pas gear set bawaan NJMX, dapetnya cuman mentok 115kpj, nampaknya harus bermain CDI dan koil kalau mo nambah top speed lagi (ngarep 125kpj)

      • mazhar says:

        Dengan diganti gear 14/36 kalo untuk nanjak bagaimana mas..? Kira2 dengan kemiringan di atas 45 derajat.. Apakah ada semacam loss power apa tidak?
        Untuk kampas rem belakang penggantian kira2 setiap 13.000 km..dan ternyata piringan cakram belakang tetap berkurang seperti ada bekas gerusan oleh kampasnya..meskipun penggantian kampas rem ketika sampai tanda batas (belum sampai habis dah ganti).

  3. Ganiez12 says:

    Emang mantap dl punya matun

  4. sarwo says:

    ane saranin jangan ganti kampas kopling selama gak ada masalah,
    kampas asli lebih bagus ketimbang kampas di toko, walau merknya sama,
    saya pernah pengalaman punya honda dan yamaha, yg honda nekat ganti kampas kopling walau belum habis, tapi apa daya rasanya rugi bongkar kopling yg ternyata masih enakan yg lama.
    sedangkan yg yamaha bebek pernah sampai sekarang udah 115.000 km (speedo udah balik lagi) belom ganti kampas kopling sama sekali. belom selip sih :D

  5. njmx135 says:

    mantap review nya bro :)

  6. Heru Kresnanto says:

    ane setuju dgn bro sarwo…kalo msh orisinil partnya sayang di ganti meski merk sama….pengalaman punya honda grand jaman baheula……..

  7. njmx135 says:

    kalo motor njmx ane kalo ngelepas kopling pas lagi macet” kok rada berat ya, mesti di gas agak dalem bro.
    kira kira kenapa ya bro ?

  8. kepo says:

    puas dengan sujuki soun 110 th 2002, gimana nggak puas wong punyanya cuma ini.. :D
    hampir 11 taun sob, belum jg punya dana buat ganti.. :(
    *soir bukan fbs, tp jujur punyanya cuma ini..

    • EYD says:

      patut bersyukur bro sis punya koleksi shogun 110, salah satu bebek terbaik keluaran Suzuki, ane dulu ngidam tapi karena dana gak cukup akhirnya boyong Smash generasi pertama, tapi kuat juga diajak long touring ke Medan :D

  9. AUL says:

    Mas Brooo, ane punya NJMX Km 12000’an. sering kena lubang d jalan. masalahnya: stang dah gak enak lagi, kalau bawa motor lepas tangan, motor selalu belok sendiri ke kanan. yang jadi pertanyaan: itu masalahnya apa ya? komstir, atau baut d stang pada kendor?

  10. fan.di says:

    gan eyd. ane mau nanya nih, ane kan pengguna njmx.
    nah kenapa kok udah 4x servis di beres yamaha karbu njmx gak pernah di bongkar/dibersihin ?
    atau harus minta dulu ?

  11. Rollerman says:

    Padahal EYD gak punya treatment khusus seperti mengoles dengan Kit Motor atau sejenisnya
    ———————————————————————-
    malah lebih bagus tanpa obat oles bro,soalnya catnya gak mudah tergerus

  12. adi3prabowo says:

    untuk overall mesin emang bagus njmx ini, tarikan kenceng buat modif mesin juga gampang.

    tapi kebetulan saya dapet njmx yang agak cacat, body belakang agak ngaco alias rangka belakang miring. padahal gak pernah jatuh apa lagi nyenggol, jarang bawa barang berat lebih sering bawa motor sendiri
    itu juga disadari dari penggantian ban belakang jadi 100/80 mentok di spakbor bagian dalam sebalah kanan. kl dilihat kasat mata seperti miring ke kiri, begitu konsultasi sm tukang press body ternyata rangka belakang miring ke kanan. alamak…..! masa motor baru udah miring rangkanya, menurut si tukang press body itu diakibatkan pada proses distribusi motor ke dealer, ikatannya kenceng gak kira-kira dan kuli angkutnya juga kasar,

    sebelum ganti ban juga keliatan agak miring, persepsi pada waktu turun dari dealer juga gak mungkin ada yang cacat wong masih baru toh…! pikir saya mungkin arah pandangan say gak bener dan ternyata memang cacat dr awal beli.

    sebelum beli motor baik itu baru atau bekas ada baiknya cek dulu. ini jadi pengalaman berharga saya, dan akhirnya harus press body sendiri lumayan 180rb belum repotnya & satu lagi untuk rangka gak bisa digaransikan kecuali motor baru turun 1-2 harian dan belum di daftarkan di samsat,

  13. nill says:

    setuju bang EYD kalau soal suara mesin njmx emg khas kalu di geber, ane salut bang tentang ente sering touring jauh sendirian, trus artikel bang EYD tentang njmx menarik semua dari pertama ane baca tentang pilih oli buat njmx jadi tertarik beli tu motor mx ane, ngomong2 itu kilometer udah jauh amat ya kya motor udah 4-5 th.

  14. johny wijaya says:

    new jupiter mx emg mantab bro..
    desainya keren, sporty, cocok utk anak muda.. tp kalo bapak2 yg bawa rada aneh gitu..
    akselerasinya mantab jg buat dalam kota..
    dulu rencana mw ambil mx tp udah keburu dpt lungsuran motor new supra x 125R adek utk dilanjutin cicilan kreditnya.. :(
    yg gw rasa sih, utk akselerasi MX masih menang..
    klo si new supra x 125R problem utamanya cm body geter aja.. tp ada 1 hal yg paling gw suka dr new supra x 125R ini yakni kalo mesin sdh panas, larinya makin josssss..

  15. name says:

    Berani geber sama Honda CB ane gan? Berani adu irit sm Honda CB ane gan? Hahahaa..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *