Kala Biker Enthusiast bertemu dengan titik jenuh berkendara..

MX Strada

Well, jika bro sis  sekalian mengikuti jejak artikel empunya blog ini (EYD, red) :D suka membahas masalah pengalaman berkendara dengan high speed, berakselerasi khususnya dengan tunggangan yang sekarang New Jupiter MX aka MX Strada. Yup berkendara dengan kecepatan tinggi nampaknya sudah menjadi jati diri EYD bersama si MX Strada. Walau riding dalam kota, tak ayal si kuda besi lebih sering dibetot berakselerasi 80-110kpj. Entah kenapa dari dulu berkendara dengan high speed seolah menjadi kenikmatan sendiri dalam berkendara.

Tapi bukan berarti disini diartikan EYD suka ugal-ugalan, ndak bro sis, EYD itu penikmat performa mesin hanya diperuntukan di jalanan sepi, lurus bin mulus. Istilahnya betot gasnya linier tidak main sentak,  gigi 1, 2, 3 tarik seperti biasa gak sampai suara mesin meraung. Nah di gigi 4 dan 5 barulah tarik maang, nikmati sensasi berkendara di kecepatan > 110kpj di atas motor bebek super.

Bisa dibilang sejak 2 bulan terakhir ada yang berubah di gaya berkendara EYD bersama MX Strada. Entah kenapa dan karena faktor apa sekarang berkendara EYD cenderung lebih pelan, paling di range kecepatan 60-70kpj. Wew..bisa jadi bagi bro sis yang lain kecepatan segitu termasuk biasa dan normal sudah kenceng. Tapi bagi EYD itu mah pelan bener gak sebanding dengan habit biasanya yang selalu digeber 110kpj. Kira-kira apa yang bikin berubah, jawabannya mestinya EYD sendiri yang lebih tau wong EYD yang jalani :D

Apakah karena faktor umur yang sudah kepala 3? Gak juga sih, apakah performa mesin motor yang sudah turun? Gak juga bro sis, 2 bulan lalu MX Strada walau belum pernah service besar masih mampu lari 120 on speedo. Apakah pernah jatuh trus trauma? Wew..alhamdulillah MX Strada belum pernah jatuh yang mengakibatkan kecelakaan serius, kalau ngepot ngerem mendadak sih sering. Lalu apa kira-kira gerangan yang bisa merubah gaya riding EYD saat ini.

Mungkin sedikit EYD ingin share pengalaman, ternyata kalau dipikir-pikir ngebut itu memang nikmat, karena bisa merasakan sensasi kemampuan performa maksimal motor saat riding merupakan kenikmatan tersendiri. Tapi ada harga yang harus dibayar dengan kenikmatan itu, tanpa sadar energi, konsentrasi dan kekuatan tubuh sedikit terkuras dengan aksi berkendara high speed tersebut. Akibatnya sesaat sampai di tempat tujuan, rumah misalnya ntah kenapa bawaannya langsung kecapean, pengennya langsung tidur. Lah kalau sudah begini banyak aktivitas lain yang terbengkalai, gak bisa terlaksana. Salah satunya ya aktivitas ngeblog. Ide nulis sih banyak tapi saat mo buka laptop menuangkan tema-tema artikel kalah ama mata yang sudah gak ketulungan capek bin ngantuknya :(

Mungkin bagi bro sis yang lain bisa berbeda karena kekuatan fisik biker beda-beda, tapi inilah curcol EYD seputar berkendara, ternyata ngebut itu mempengaruhi banget dengan performa fisik saat diajak bekerja di depan komputer (ckckck..udah nyampe rumah kok yo masih megang komputer, piye iki) Tapi kalau diajak buat kerja yang lain bukan pekerjaan yang menuntut konsentrasi mata masih Okelah. Mo ngebut mo pelan gak ngefek. Jadi jenuh yang dimaksud disini bukan berkendaranya, tapi lebih jenuh merasakan sensasi performa motor di kecepatan tinggi karena efek samping tadi :D

So berhubung banyaknya tuntutan kerjaan EYD di rumah yang menuntut konsentrasi mata, maka inilah yang menjadi pertimbangan EYD sekarang berkendaranya lebih slow. Lebih menikmati kemacetan, ketemu jalanan kosong paling banter bejek 80kpj saja, banyak yang nyalip ya cukup “monggo mas” :D Wis kepanjangan artikel curhatan EYD, monggo dikomentari bro sis apakah memiliki pengalaman yang sama dengan EYD.

#efeksampingngebut

This entry was posted in Dunia Motor. Bookmark the permalink.

17 Responses to Kala Biker Enthusiast bertemu dengan titik jenuh berkendara..

  1. brigade jalan raya says:

    Kalau saya pilih pelan aja mas eyd. soalnya gak banyak jalan lurus di kota saya. Kalau ada gak luput dari jalan itu rusak. Saat ini pembangunan jalan semen masih terus dikerjakan, tambah susah mau laju di mana. Semasih banyak ditemui jalan rusak saya sadar, tubuh saya kok tambah capek kalo jalan. Wong jalan sana sini macet rusak banjir ada proyek hufff :(

    Muncullah ide bagaimana bikin badan gak mudah capek. Padahal sudab jalan pelan kan. Olah raga dan asupan gizi dicukupi dulu. Terus setiap berkendara lewat jalan rusak parah atau banjir dan gak tau ada jebakan, sekarang jadi kesukaan saya. Meski motor bebek supra injeksi buat ke pasar dan kerja, saya peruntukkan buat latihan fisik biar badan kuat. Hasilnya pegal2 tetap. Tapi intensitasnya berkurang.

    Ide ini datang waktu tau rossi dan pembalap motogp sering latihan fisik pakai motor trail.

  2. husni says:

    Kalo ane ngaku karena factor umur yg sdh di atas 35 thn.. Sdh lebih banyak yg dipikirin jadi otomatis hati2 & gak pernah lagi ngebut dalam berkendara.. Alhamdulillah..

  3. adhik076 says:

    jd inget dlu waktu sma di kmpung, plang pergi 110 – 120 km/h dah biasa mas, kalo pgen plan dikurangi 80km/h hehehe (maklum jalannya sepi). pling sneng dnger raungan msin Old mx ane mas, khas bget suranya, masuk gear 3 than di 70km/h langsung bentot gas hehehe, tp syang dah dijual skarang :(

  4. ian doni says:

    Setuju, Mas EYD.. saya pikir tidak ada gunanya saya ngebut… tidak sebanding dengan resikonya.. sudah jenuh mungkin..

  5. ahmad says:

    kalo saya paling senang nunggu lampu merah berubah ke hijau (lomba start) trus betot gas lomba paling dulu sampai di tikungan pertama atau persimpangan depan, trus kalo dah berhasil langsung jalan biasa lagi..hehe

    Dan paling was-was dengan gerakan tiba2 pengendara lain/ penyeberang jalan di kiri/kanan jalan atau di persimpangan yg ga ada lampu merah nya..

    • EYD says:

      10 tahun pengalaman berkendara, dan berpuluh-puluh kali ngalami kecelakaan motor, yang paling bikin was-was EYD cuma jika motor lagi dibejek kecepatan tinggi ada salah satu part di motor yang malfunction :D ntah itu baut lepas, atau piston dim, jangan sampai dah.

  6. Heru Kresnanto says:

    kayaknya om endrik sama dgn sy…sewaktu kuliah dan msh bujang sering betot rx king sampai gas pol (apalagi di bypass bisa 120 km/jam)…kebiasaan itu msh berlanjut hingga pakai njmx….tapi skr sdh 35 thn dan berkeluarga…lama2 jadi jenuh juga om….soalnya kita lebih perhitungan dan ingat anak istri di rumah hehehe….semoga berguna…trims….

  7. isal says:

    intinya jadi bisa menikmati perjalanan ya mas. kalo saya, ngebut bikin capek, pelan pun bikin pegel apalagi macet2an. beginilah nasib naik motor laki.. hehe:D

  8. nbsusanto says:

    jadi inget aku pernah bikin quote kayak gini, “bisa saja ku pacu kuda besiku hingga ke batas tertinggi mesin berputar, tapi tak bisa ku nikmati indahnya dunia dengan cara itu..”
    mungkin memng itu salah satu alasannya kang..se nggaknya, itu buatku.. :)

  9. bosen ngedrag coba cornering bro, ga perlu sampe 100km/h tapi sensasinya lebih joss kalau bisa menaklukkan tikungan dengan sempurna

  10. saya malah sekarang cuma 60-70 mas, motornya si bisa lebih tapi sayanya yang dah males ngebut2.soalnya naik bebek laju 90-100 ya harus full konsentrasi n bikin cepet cape g kaya batangan yang eces aja.

  11. Saya pernah buntutin abang dari Tamini sampe belokan jln jengki halim..di jalur sempit dan rame gitu ternyata emang abang jalannya tetep laju-laju memang yah..hehe
    kebetulan saya jg pake MX ijo ky abang punya..hari minggu maghrib tgl 9/6 kemaren pulang dari tangerang saat ujan guedde saya paksain tetep jalan plus ngebut pula..maklum nih jupi abis di cekok carbon cleaner minggu sebelumnya plus isi v-power full tank (minum carbon cleaner dan v-power jg gara2 keracunan tulisan abang nih hehehe) ..walhasil di depan RS Dharmais Slipi mobil mewah orang saya hajar dari belakang sampe pecah kacanya dan saya terpental..Ampun mak..kapok dah ujan2 ngebut lagih..

  12. gc133hijrah says:

    Kalo ane udah ga brani ngebut lg, maksimal 100kpj buat jalan sepi d indonesia, itupun kalo bener2 yakin ga bakal ada yg nyelonong dr kiri kanan….. Trauma prnah hampir nabrak alay yg nyelonong dr gang….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *