Walah, giliran piringan cakram depan MX Strada kemakan :(

Rem Cakram Jupiter MX

Arikel ini lebih buat catatan juga untuk sharing mungkin bermanfaat. Kalau namanya sudah sayang motor dan hobi berkendara, detail dari tunggangan pasti menjadi perhatian khusus. EYD termasuk salah satu biker yang cukup detail memperhatikan tunggangannya sehari-hari. Ada satu komponen saja yang gak beres atau malfunction pasti langsung berasa dan langsung berefek gak enak dibawa jalan. Tapi namanya juga manusia ada khilaf bin lupa, kali ini EYD merasa kecolongan atas perhatiannya ke salah satu part si kuda besi yakni piranti rem, yup kanvas depan ternyata sudah habis gak kepantau bro sis (tepokjidat.com)

Sudah ditebak apa yang bakal terjadi, tapi sayang terlambat sudah mengetahuinya, piringan cakram depan positif tergerus besi bantalan kanvas rem. Haduh miris juga mas bro, padahal segala catatan riwayat service maupun pergantian spare part MX Strada terekam rapi di lapaknya sendiri, klik disini. Kenapa tidak terpantau tak lain karena EYD memang jarang melihat langsung ke area bawah kanvas depan si kuda besi. EYD mengandalkan catatan lama kanvas ori sebelumnya yang sanggup awet sampai 27.000km waktu itu piringan masih bagus. So dengan hitungan yang linier mestinya kanvas akan habis di 54.000km jika gaya riding tetap sama.

Rem Cakram Jupiter MX

Waktu itu EYD dinotif oleh mekanik yang melakukan service memberitahukan bahwa kanvas depan sudah habis Bang, dicek dengan seksama eh iya bener, odometer menunjuk jarak tempuh sudah 51880km. Yo wis EYD manggut aja segera ganti dengan part ori lagi, EYD pikir wajarlah umur pakainya +/- 25 ribuan km, tergolong awet. Nah di penggantian yang kedua inilah sepertinya ada yang salah entah dimana, kanvas baru berumur 15.000km sudah habis..bis..Ini gak normal makanya EYD gak menyangka sama sekali kalau kanvas sudah habis dan terlanjur menggerus piringan cakram, hadeuh..

Dari pengalaman EYD ini mungkin buat pengguna New Jupiter MX lainnya EYD sarankan ganti kanvas rem depan setiap 20.000km sekali, jangan paksakan hingga 25.000km khawatir piringan keburu kemakan tanpa kepantau si pemiliknya.

Last gara-gara piringan sudah kemakan, EYD sudah gak semangat lagi pakai part ori, cukup part KW aja sampai batas toleransi ketipisan piringan. Ada rencana kalau umur piringan sudah memang harus diganti akan coba pasang cakram lebar, merek PSM mungkin bagus (?).

This entry was posted in Dunia Motor, Yamaha and tagged , , . Bookmark the permalink.

17 Responses to Walah, giliran piringan cakram depan MX Strada kemakan :(

  1. ki Salim says:

    pertamaxxx yeeessss… hiburaannn..

  2. ki Salim says:

    punyaku baru 35 rb km malah dah ganti 2 kali mas.. 18 rb km kalo g salah dan belum lama ini juga ganti… kemakan sih sama tapi g sedalam itu.. gaya pengereman bisa di bilang 70 % depan.

  3. ndesoedisi says:

    sama mas, saya juga pernah ngalamin…kampas rem emang jarang ditengok..

  4. scnk says:

    ngeceswanku dah berkali malahan :D

    ………………………………………………………………
    yang punya lapak jangan bosan rekam video motogpnya yah :mrgreen:
    http://madmalin.wordpress.com/2013/07/17/motogpsebagai-penggemar-motogphanya-ingin-berbagi-link-video-motogp-full-race-all-2013/

  5. Koplak says:

    Wualah nduk, uelek tenan yo kualitas parts Yamoho iki? Udah, inget pesan wong tuo, nek motor iku yo Hondo, ojo beli sing lain’e.

  6. Adhitya Ramadian says:

    pengalaman dulu pake jupiter MX, 3 tahun lebih pemakaian baru sekalii ganti kampas rem depan, dan piringan masih tergerus sedikit, tidak sedalam gambar di atas, dengan kondisi perjalanan PP kantor rumah total 70km

  7. Dustin says:

    Mau ksh saran ajh nh Bro.
    Pengalaman sendiri, saya kilometer baru 18.000 sudah ganti 2x, karena saya ganti kampas rem selalu rutin, bukan nunggu kampas abis, tapi nunggu kampas sudah sedikit tipis. Jadi saya ganti kampas rem selalu dengan keadaan daging rem masih ada sedikit, ya kurg lbh msh bisa dipake sekitar 2000an kilometer.

    Alhasil, piringan saya pun juga kemakan, padahal kampas saya ga pernah sampai habis.
    Usut punya usut, setelah saya bertanya-tanya sama mekanik-mekanik kenalan saya (termasuki mekanik resmi dari Yamaha), ternyata Daging rem untuk part Ori, memang bahannya sedikit lbh keras, alhasi piringan pasti kemakan.

    Saya dikasih solusi menggunakan Part KW saja, tapi part KW dengan bungkus Yamaha, Ya bisa dibilang KW Super lah.kalau kata bengkel bilang, bahasa kerennya Yaitu Kampas Rem Yamaha Thailand.
    Tapi saya ga yakin itu punya Thailand, harga lebih murah, sekitar 45.000-50.000.
    Hasilnya pengereman sama, kantong saya lebih irit, dan piringan saya tetap sama saja setelah saya ganti Part ini.

    Yg pasti part ini ga dijual di bengkel resmi Yamaha.
    Sekian pencerahannya MasBro, moda2 bermanfaat.
    Maaf kalau ada yang salah, maklum Ane jg manusia biasa yang ga luput dari Kesalahan.
    hehehehe……

  8. mydasign says:

    kampase larang kang. 70rb an orinya… pake aspira / indo part aja. piringan kasih yg 100 rb an udah bagus…

  9. potretbikers says:

    Waktunya gantiii :lol:

  10. hi hi hi says:

    pernah pake kampas mx 25 rb an, gak pakem bro. gw dulu ganti karena habis 10-12rb km.

  11. Sukhoi-47 says:

    Byson ku barusan ganti kampas rem dpn belakang di 41 ribu km,Mas. . . Yang dpn aman,yg belakang kdang bunyi stelah dcuci(sebelum ganti)

  12. Henry says:

    CS1 gw juga sama, pake kampas honda genuine parts gak pakem, tiap 12rb dah abis juga kang

    Akhirnya gw swap pake Suzuki genuine parts punya fu lgsg pakem, tapi tetep boros ama sering mendecit

    Yg bagus itu bendix kang, spesialis pengereman landing gear pesawat dan oem langganan otomotif eropa

    Gk gitu mahal juga, ada yg jual di kaskus

  13. trishinu says:

    punya ane sanggup sampe 30.000-an kilometer mas bro buat kanvas yg depan…
    ngomong2 kapan balik ke medan mas bro?

    http://trishinu.wordpress.com/2013/07/20/tes-kedua-topspeed-old-vixion-tembus-119-kmjam/

  14. rizky says:

    Pake merk ktc racing aja bang endrik , full floating ..

  15. ipanase says:

    yamaha pakem ne cepet entek

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *