Update Mio J, bagaimana seharusnya mengembalikan kejayaan Mio Sporty?

Mio J Teen

Salam sejuta umat, menarik menyimak artikel Kang Taufik tentang bocoran update Mio J ke depannya, EYD sendiri termasuk yang  greget melihat sepak terjang Yamaha Mio J yang cenderung jauh dari apa yang sudah ditorehkan oleh generasi Mio Sporty. Dari segi penjualan misalnya, prestasi Mio J series turun 3x lipat hanya bertengger di angka 30 ribuan unit per bulan, tidak sebanding dengan masa kejayaan Mio Sporty yang sempat beberapa bulan mampu menorehkan unit penjualan sebesar 100 ribuan. Kira-kira apa yang salah dari varian suksesor keluarga Mio ini, kenapa hingga sekarang belum mampu bangkit, mari kita coba analisa dari sudut pandang yang simpel.

Pertama desain, yup sepertinya masalah desain varian Mio J turut andil dan bahkan paling besar prosentasenya kalau mau dibilang sebagai penyebab turunnya animo masyarakat terhadap Mio J. Desain Mio Sporty khususnya revisi terakhir Mio Smile jujur adalah desain terbaik sepanjang generasi Mio alias desainnya everlasting sangat diterima. Desain lampu senja yang menyatu ditengah cukup mampu menambah manisnya tampilan area tebeng depan. Nama Mio cenderung sudah melekat kesan motor matik mungil, compact dan sporty. Namun agak sayang, proses transformasi ke injeksi pada desain Mio J malah mencederai manisnya desain Mio Smile, ukuran menjadi lebih panjang, lebih bongsor, desain tebeng depan cenderung wagu, desain tail light juga dirasa kurang sporty.

Mio Smile

EYD sadar bahwa project Mio J sekarang dari YIMM mungkin untuk 4-5 tahun ke depan baru diganti.  Karena sebuah project rilis motor baru berkaitan dengan banyak vendor dan faktor-faktor pendukung produksi untuk jangka waktu beberapa tahun. Tapi kalau ternyata melihat rapor penjualan setelah setahun berjalan kurang memenuhi target, YIMM kudu berani merombak manuver perusahaan untuk segera merevisi apa yang salah dan kurang di Mio J ini. Secara simpel EYD ingin memberi masukan ke YIMM, kembalikan desain Mio J ke desain asli Yamaha yang sudah dikenal paling sporty, serba runcing, tajam dan elok diliat dari berbagai sudut. Headlamp, tebeng depan, juga tail light perlu mendapat prioritas revisi utama untuk masalah desain ini.

Yang kedua menurut analisa EYD perlu mendapat revisi adalah di sektor mesin. Untuk teknologi dan kecanggihan sensor-sensor di mesin YMJET-FI Mio J memang bolehlah unjuk gigi dalam hal efisiensi bahan bakar serta torsi maksimal di RPM rendah. Tapi…ada tapinya nih mas bro, jika diliat spek performa mesin entah kenapa trend YIMM sekarang doyan mengkebiri spek mesin dari mesin sebelumnya. Jika bandingkan dengan Mio Smile dulu performa puncak bisa meraih 8.9 ps / 8.000 rpm, kini di Mio J harus terpangkas turun drastis menjadi 7.75ps / 5.000rpm. Bagi pecinta Mio lawas yang sudah kadung kenal performa si matik, dipastikan akan kecewa dengan performa Mio J yang lebih loyo. Buat calon konsumen yang mengincar matik entry level, tentu bagi sebagian potential buyer spek performa ini akan dicompare habis-habisan dengan rivalnya terdekat. Kasarnya mosok mesin 115cc speknya cuma 7 ps-an, sementara rivalnya bisa mengkatrol power tetap tinggi di 8 ps-an. Kemana DNA racing dan performa Yamaha yang terkenal dulu, pelan-pelan kok semakin menghilang.

2 faktor krusial tersebut menurut EYD yang paling dominan menjadi pengganjal moncernya penjualan Mio J, belum sanggup bangkit mengembalikan kejayaan Mio Sporty. Coba dicompare ke rival terdekatnya mosok penjualan all varian Mio J series bisa setengahnya  kurang.

Last YIMM perlu berani mengambil langkah taktis untuk merubah desain dan sedikit mengkilik performa mesin agar selisih dengan kompetitor tidak terlalu jomplang. Tahun depan? belum terlambat menurut EYD. Tambahan lain yang perlu direvisi tapi tidak mutlak adalah sudah saatnya YIMM mau mengganti ukuran ban standar Mio J ke series. Kembali lagi jika dibanding kompetitornya, ukuran ban Mio J terlalu kecil sehingga terkesan cungkring. Bro sis lain ada input masukan yang lain, monggo disampaikan di kolom komentar.

This entry was posted in Dunia Motor, Yamaha and tagged , . Bookmark the permalink.

12 Responses to Update Mio J, bagaimana seharusnya mengembalikan kejayaan Mio Sporty?

  1. ipanase says:

    “greget”
    kalau dinaikin ccnya jadi 125, bisakah
    “greget”

  2. rian says:

    harus berguru ke design nya NJMX mas bro kayaknya,
    Serba tajam dan elok dipandang dari segala sisi.

  3. indraf says:

    ada ulasan tentang berubahnya handling karna pake box ga yah, maaf oot.
    saya pakai ojmx+wingrack+e30 soalnya.

    • EYD says:

      Kalau cuma pake top box gak terlalu signifikan kok pengaruhnya ke handling. Tp kl pasang sidebox baru terasa bgt. MX Strada msh bisa lari 115 antep dengan box yang skrg.

  4. Bakul_Tralis says:

    banyakin promosi lewat blogger-blogger otomotip :mrgreen:

  5. Tulus Budi says:

    sektor lampu depan dan tebeng depan harus dibenahi…. dari samping cukup oke tapi dari depan kliatan culun…. ga harus berkaca dari design BeAT tapi ciptakan kelas bahwa Mio adalah Sporty Matic dgn design yg Sharp/Tajam dan mesin Powerful 125cc …. tinggalkan pertarungan berdarah2 dgn beat, segera ciptakan kelas baru….

  6. hadi says:

    satu hal yg rada aneh…..
    kalo kredit cicilan motor yamaha selalu lebih mahal dari motor honda. (baca di brosur di bdg). terutama motor entry level….. ada apa ini?

  7. Rj MX says:

    setuju sm atas ane..”
    menurut ane bukan hanya dari sisi desain dan performance mesin.. tp sisi finansialx..
    gue akuin biaya DP motor yamaha terkenal mahal.. dibandingin motor kompetitor yg sekelas..
    y contohx dlu adik ane yg cewe pas thun 2009 mw ngambil mio tp kesandung masalh finansial kredit tsb.. untung ada beat 500rb dah dikirim ke rumah.. pdahal adik ane dah jatuh cinta sm matic mio tsb.
    sama kyak ane dlu naksir sm New Vixion tp mahal bgt bunga kreditx, ditawarin New Megapro yg monoshoch ane gamaw ambil.. krna dah cinta mati.. pdhal scra bunga kreditx agak ringan..”

    ini faktor jg berpengaruh boss.. desain kdang oke., tp klo duit ga nyukup y.. podo ae..hehehe..

    klo menurut ane c , hmpir 70 an persen calon pembeli motor milih kredit boss..
    jadi klo YIMM mw genjot penjualan .. tim marketing harus maw ngasih promo .
    klo ga ada promo y gpp.. tpi y jgn di mahal2 in dung.. bunga kreditx, DP motorx..
    shingga konsumen ga ngacir pilih motor kompetitor..

  8. Slow_down says:

    kalo mnurut ane seh secara design udah lumayan dibanding mioGT,

    cuma yg ane liat motor2 moped yamaha zaman sekarang kurangnya ntu difitur keamanannya minimal samain fiturnyalah, bungkus joknya yg terlihat standar ya kalo mau kya bahan jupiterMX lah, spedometernya kurang menarik membuat pengemudi jadi kurang pede, dan yang terakhir Stop lampnya agak wagu macam Z1 atau mio J.

    cz yg ane liat motor2 yg laku ntu biasanya bentuk stop lampnya bagus, gak peduli bentuk batoknya seperti apa.

    contoh kasusnya aja new vixion batoknya yg banyak mengundang kritik, tapi stop lampnya bagus jadinya laku. berbanding terbalik dengan Z1 body depan bagus stop lamp kurang bagus.

  9. irvezt says:

    wahh parah mio j tu bang ,, letoy .. hrus oprek dlu biar mau kenceng ,, ,, ,, harusnya dy mantep di pluntiran rendah maupun tinggi (standartnya) .. .. .. .. soal body dy ndoprok ,,, gag bagus di tameng … terlalu lebar .. .. ..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *