Mencoba merubah gaya pengereman depan belakang menjadi 80:20

Tail Light NJMX

Salam sejutaumat, mas bro sekalian masih seputar pembahasan pengereman, artikel ini ada kaitannya dengan tulisan EYD beberapa hari lalu yakni perihal cepat habisnya kanvas ori RDB NJMX. Jika setiap 7000-8000km sudah habis maka tak ada pilihan lain bagi EYD untuk mengakalinya menjadi lebih awet selain merubah gaya pengereman selama ini. Beberapa pembaca menyarankan sih pake kanvas FU, tapi EYD tetap lebih nyaman dengan part ori.

Memang saat ini cara berkendara untuk teknik pengereman yang biasa EYD lakukan adalah 50:50 porsinya untuk depan belakang. Dengan porsi begini EYD selalu dapet titik pengereman yang pas setiap berakselerasi, istilahnya dengan porsi ini feeling pengereman selalu didapat. Hm..jadi agak wajar juga sih kalau kanvas RDB cenderung lebih cepat umurnya karena kebiasaan ini.

Nah karena fenomena ini, sudah beberapa hari ini EYD coba merubah gaya pengeremannya menjadi 80:20 untuk depan belakang. Hari pertama hingga hari kedua memang agak kagok juga selalu menekan tuas rem depan sementara pedal rem belakang dicuekin. Rem belakang hanya dipakai saat motor bener-bener mau berhenti saja, jadi selam masih jalan dan ada cukup ruang jarak di depan selamanya belajar pakai rem depan terus. Untungnya rem cakram depan MX cukup pakem jadi bisa diandelin buat mengerem hanya dengan tekanan satu jari.

Pembelajaran dari beberapa hari ini melatih merubah porsi pengereman ada beberapa hal yang EYD dapat:
1. Supaya penggunaan rem depan efektif tanpa kerja keras, mulailah belajar jaga jarak dulu dengan kendaraan di depan.
2. Dengan hanya mengoperasikan rem depan, jika feelingnya sudah dapat ternyata mengerem menjadi lebih ringan dibanding jika menggunakan rem belakang yang notabene kaki harus nenekan pedal, tentu butuh ekstra tenaga yang menjadi salah satu faktor tubuh cepat lelah.

Namun pesan EYD tetap hati-hati dengan penggunaan rem depan secara dominan di jalan-jalan tertentu. Di jalan yang basah plus belokan jangan hanya mengandalkan rem depan, tapi imbangi dengan rem belakang, di kondisi seperti ini komposisi boleh dirubah 50:50.

Selamat berkendara aman dan patuhi tata tertib berlalu lintas.

This entry was posted in Safety Riding and tagged , . Bookmark the permalink.

12 Responses to Mencoba merubah gaya pengereman depan belakang menjadi 80:20

  1. blueZ says:

    wah sama gaya ngerem kita kang :P …
    ntah kenapa ngerem dengan rem depan ane justru lebih pede, apalagi jalanan kering :D ..
    bela-belain sampe ganti piringan depan yg lebih gede biar feel ngerem makin maknyus …
    hasilnya kampas rem depan cuma tahan 6-8 bulan wkwkwk :V …

  2. Keuyeup says:

    klo bebek sih iyah depan doank cukup 100% jarak pengereman juga deket bgt, 10 meter jg dapet
    lah klo motor laki apalagi udah naikin level ban, depan doank mah bisa2 ngesot klo rem mendadak kudu tambah engine break + rem belakang porsinya 33,3% + 33,3% + 33,3%
    huaha xD

  3. orong-orong says:

    selalu waspada, rem sangat menentukan

  4. ndesoedisi says:

    saya sekarang terbiasa menggunakan rem depan (80-20), cuma hati-hati lihat kondisi jalan, karena saya sering lupa pas dijalan yang ada pasir/kerikil.

  5. Paro92 says:

    Ane baru bisa 70:30 nih masbro rem depan belakangnya..
    Lumayanlah kanvas RDB 13ribuan baru ganti :D

  6. hi hi hi says:

    kalau seneng maen rem depan gitu bener mas harus hati hati di jalan basah., apalagi kalau ban depan gak ada alur garis tengah.
    terbukti sukses bikin gedubrak beberapa kali.

  7. ken39 says:

    klo mau latihan cepet, beralih ke matic, karena rem belakang ada ditangan kiri. ya klo orang normal (gak kidal) tentu ngerem pake tangan kiri lebih berat toh, akhirnya terbiasa lebih mengandalkan tangan kanan :D

  8. cucunesimbah says:

    kalo gue 99,9 : 0,1 doang

  9. Riski says:

    Bro Endrik…numpang ngasih info ajah: kampas rem belakang fu sama kok dengan yang jupiter mx/supra x 125. Untuk pengereman saya prefer bagi beban juga dengan rem mesin, biar kampas rem rada awet he..he…he

  10. mantribiker says:

    rekomendasi pabrikan perbandingan pengereman 60% didepan dan 40% dibelakang..sebab klo motor dibelakang lebih kuat berbahaya. motor bisa ngepot. yg lebih efektif porsi’y 80% depan 20% belakang. sebenernya yg kita perlukan hanya rem depan, roda belakang hanya sebagai penyeimbang. perlambatan roda belakang sudah didapat dari engine brake..cuma itu kunci’y..

  11. Dnn says:

    Wah kita sm pnunggang njmx, klo sy kang terbiasa porsi pengerema dpn 95% blkg 5%, alhamdulillah setelah 3 tahun 2bulan sy baru 1X ganti kanvas belakang jarak tmpuh odometer sekitar 49550km. Dengan spek ban dpn sport xt90/80 racing dan blkg 110/70. Tapi klo kanvas rem depan sekitar 10 bulan sekali gantinya cukup awet kok.

  12. safety says:

    mmg rem depan diposisikan sebagai rem utama kang…karena bobot motor saat pengereman akan berpindah 70% ke ban depan. saya setuju dgn teknik pengereman sprti itu. tp jg harus ttp perhatikan jalur yg dilalui…kalo aspal biasa dgn sudut kemiringan 35 derajat njmx ane msi nurut aja di ajak hard brake pake rem depan..malah ngeri klo pake rem belakang kang :D suka ngesot. tetep sehat tetep safety..biar bisa jalan2. salam anak sulawesi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *